SIAPAKAH DI HATIKU

Adilla Tasha

APA KATA HEROIN?



"Helo cik abang, saya suruh tengok borang ni... bukannya wajah saya."

APA KATA HERO?


"Iye... mulai hari ini, detik ini, abang mahu sayang panggil abang dengan perkataan ABANG. Cuba eja sayang, A…B…A…N…G."

Siapakah Di Hatiku - Bab 3

MIERA!!! Miera!!! Tengok
siapa datang ni!"
Terdengar jeritan
mama dari ruang tamu.
Aku yang sedang berpeluh-peluh mengeluarkan
baju yang telah siap dicuci, tersentak. Kenapa mama terjeritjerit
ni? Dah hilang keayuan ke apa? Dengar dari nada suara,
macam gembira aje.
"Kejaplah mama, Miera tengah sibuk ni!"
Malas aku hendak ke ruang tamu. Lebih baik aku
selesaikan kerja, lagi bagus. Entah-entah kawan mama. Penat
kurasakan hari ini kerana menyiapkan kerja rumah. Dari atas
sampai ke bawah, semuanya di atas pundakku. Tugasan
mama hanya memasak. Begitulah yang berlaku kalau hujung
minggu. Sudah jadi undang-undang di dalam rumah ini.
"Marilah sini. Cepatlah!" jerit mama lagi.
"Isy... mama ni ada-ada sajalah!" rungutku sambil
meletakkan bakul baju yang sudah penuh di muka pintu. Aku
membasuh tangan di sinki dan mengelap tanganku yang
basah pada kain batik sarung yang elok terlilit di tubuhku. Belum sempat aku melangkah sampai di sisi pintu...
"Aaahaaahhh...!!!"
Terkejut aku dengan sergahan itu. Akibat dari kejutan itu, tubuhku tersandar di peti sejuk berhampiran pintu.
"Ha ha ha!"
Pecah ketawa insan yang bertanggungjawab dengan kejadian itu. Kutatap wajah menyerupai lelaki yang sedang menekan perutnya. Ketawanya masih bergema. Macam aku kenal bunyi suara tawa itu. Tawa yang sudah bertahun tak kudengar. Betul ke? Kalau diukur dari segi pakaian, sembilan puluh peratus adalah betul.
"Jay Jay...?"
Betul ke di hadapan ini budak yang sama-sama membesar denganku dulu?
"Hmmm... ha ha ha!"
Hanya itu jawapan yang keluar dari bibirnya dan ketawa itu bersambung kembali.
"Jay Jay...?" tanyaku lagi. Soalanku masih dibiarkan tidak berjawab.
"Jamaliah Jamaluddin!!!" panggilku geram.
Serta-merta ketawa itu terhenti.
"Jamaliah Jamaluddin, kan?" tanyaku mohon kepastian.
Betul ke budak ini? Dari segi pakaian masih tidak berubah. Kemeja lengan pendek yang terlipat sedikit di lengan dan seluar jean gedobohnya masih seperti dulu. Rambut yang sentiasa digunting pendek dan cuping telinga
kiri disumbat dengan subang perak dan cuping telinga kanannya dibiarkan kosong. Tubuh badannya yang kurus masih seperti dulu. Lekuk-lekuknya tetap tersorok kemas di sebalik bajunya yang besar.
"Teruklah kau, panggil nama penuh aku!"
Akhirnya bersuara juga Si Jay Jay aku ini.
"Ha ha ha!"
Kali ini gelakku pula pecah. Mimik muka Jay Jay atau Jamaliah Jamaluddin ini berjaya menggeletek hatiku.
"Janganlah gelakkk...!" rayunya sambil tangannya menampar bahuku kuat.
Ketawaku masih bergema di ruangan dapur dan masih tidak dapat kuhentikan. Tadi aksinya bagaikan lelaki macho dan sekarang, sifat keperempuanannya terserlah.
"Kau gelakkan aku," rajuk Jay Jay sambil tangannya masih mendarat di merata tempat dengan tamparan.
"Bukan aku nak gelak tapi dah tergelak... ha ha ha!" Ketawaku yang hampir surut kembali bergema.
"Dahlahhh... pleaseee...!" pujuknya lagi sambil menyatukan kedua-dua belah tangannya menjadi satu sambil mengangkatnya.
"Okey... okey.... Aku diam." Aku menarik nafas panjang dan berdeham berkali-kali.
"Janji jangan gelak macam tadi?" pohon Jay Jay. Jari telunjuknya diangkat sambil matanya bersinar geram.
"Ha ha ha!" Gelakku bersambung kembali. Sisanya masih ada apatah lagi tika melihat gelagat Jay Jay.
"Kau gelak lagi! Janganlah gelak...." rengek Jay Jay sambil menarik-narik lengan bajuku.

"Iyelah, iyelah dear... Aku janji!" akurku sambil menariknya ke dalam pelukanku.
Begitulah panggilan kami sesama sendiri, sehingga ada yang tersalah tafsir. Tidak semesti hanya dengan kekasih hati boleh bersayang-sayang. Persahabatan pun sama juga. Yang penting nawaitu kita.
Bertahun kami tidak berjumpa setelah masing-masing membawa arah sendiri-sendiri. Bila tamat sekolah menengah, Jay Jay mengikut keluarganya berpindah ke Singapura dan kami terputus berita. Memang sedih kerana kehilangan teman karib yang sama-sama membesar tetapi kerana ingin mengubah kehidupan menjadi lebih baik, mereka sekeluarga berhijrah ke sana setelah ayah Jay Jay mendapat tawaran bekerja di negara Singa itu.
Dahulu kami terkenal dengan sikap lasak. Apatah lagi pakaian kami mengalahkan budak lelaki membuatkan kami digeruni di sekolah yang kesemuanya dihuni oleh murid perempuan. Walaupun demikian, kami tahu batas kami dalam hal jantina ini. Sebut sahaja JM, mesti satu sekolah kenal kami. Huruf yang kami ambil dari permulaan nama kami. Memang ada juga orang salah mengerti dengan perhubungan ini dan menggelar kami lesbian tetapi kami tidak ambil kisah kerana bagi kami tahu siapa diri kami. Dengan baju kurung yang dilipat lengan sehingga ke siku dan kainnya kami sentengkan sehingga menampakkan stoking, telah menjadi ikutan para pelajar lain dan sering kali nama kami tercatat dalam buku catatan pengawas. Tetapi itu semua hanya kegilaan zaman remaja kami dan tidak lebih dari itu.
"Aku rindu sangat dengan kau, dear," bisik Jay Jay.
Kami tenggelam di dalam rindu yang bertahun disimpan.
Setelah aku berpindah, Jay Jay tidak dapat mencariku kerana alamat yang diberikan telah hilang semasa aku berpindah dan aku tidak dapat memberitahu di mana aku tinggal. Hampir sebulan aku merana mencari alamat Jay Jay. Setelah abang memujukku dengan berjanji bila besar nanti dia akan cuba mencari Jay Jay untukku, barulah aku akur.
"Aku pun sama, rindu sesangat," ujarku, sebak.
"Bila kau sampai?" tanyaku sambil meleraikan pelukan.
Aku mengelap air mata di pipi Jay Jay dan tangannya segera menarik jariku untuk menghentikan perbuatan itu. Memang Jay Jay tidak suka aku memujuknya kerana baginya itu sifat seorang insan yang lemah kalau sentiasa hendak dipujuk. Entahlah... aku pening dengan prinsip anak dara yang berkulit anak teruna ini. Lantas aku menarik kerusi di meja makan berhampiran dan melabuhkan punggungku di situ.
"Lama kau hilang, kan?" luahku dan Jay Jay ikut sama duduk di kerusi hadapanku.
"Bukan aku hilang, cuma jodoh untuk kita berjumpa belum sampai lagi," usiknya sambil mencapai gelas kosong lantas menuang air suam ke dalamnya. Begitulah Jay Jay, tidak pernah malu bila berada di rumah kami. Kami sudah seperti adik-beradik.
"Kau tak berubah pun." Aku pandang wajah Jay Jay lama. Memang kawanku ini tidak berubah sejak dulu.
"Lahhh... buat apa nak berubah! Aku tetap aku, kan? Yang penting kau tahu siapa aku." Jay Jay mengeluarkan pendapatnya.
"Iyelah... Kau dah kahwin ke?" soalan cepumasku menyerangnya.

Wajah Jay Jay berubah. Renungan tajamnya seakan menikam. Lama kami bertentang mata. Sebenarnya bukan memaut rasa, tetapi berlawan siapa yang terkelip mata dulu. Perlahan-lahan senyuman terukir di bibir Jay Jay tetapi matanya tetap begitu. Keningnya sengaja diangkat beberapa kali.
"Mana aci!!!" Akhirnya aku kalah. Ketawa Jay Jay pecah dan dengan pantas aku menjentik jari runcing yang elok terletak di atas meja.
"Sakitlah, mangkuk!" Jeritan Jay Jay memuaskan hatiku.
"Oit... cakaplah kau dah kahwin ke belum?" Aku bertanya dalam kelelahan tawa.
"Rahsia...." jawab Jay Jay.
"Kau songsang ek?" Sengaja aku menjentik kemarahan Jay Jay lagi.
"Kau memang nak kena, kan? Aku belasah kang!"
Jay Jay sudah bangun dan aku turut bangun. Jay Jay mengejar aku keliling meja. Ketawa kami bergema bersama-sama dan akhirnya kami terduduk di lantai simen.
"Lahhh... kau pakai kain batik ke?" Jay Jay kembali mengenakanku setelah kepenatannya hilang.
"Kenapa? Tak boleh ke?" ejekku sambil menongkat tangan ke belakang.
"Bukan tak boleh, tapi kelakarlah. Seorang budak tomboy dulu yang tak pernah memakai kain kecuali uniform sekolah, sekarang berkain batik. Macam dara sunti!" gelak Jay Jay sambil tangannya cuba menarik-narik kain batikku.
"Hoiii... janganlah! Terburai nanti!!!" jeritku sambil memegang kuat ikatan kain.

"Ha ha ha!" Jay Jay ketawa bagai orang gila dan tarikannya lama-kelamaan dilepaskan.
"Cuak juga kau, ek? Aku ingat terror bebenor tadi!" usik Jay Jay.
"Kau memang!!!" ujarku geram.
"Kau ingat aku ni gila ke nak jatuhkan maruah kawan baik aku? Saja-saja aje tadilah," luah Jay Jay sambil cuba berdiri dan lantas tanganku ditarik sama.
"Lupa nak tanya, tadi kau datang dengan siapa, dear?" tanyaku sambil membetulkan ikatan kain batikku.
"Dengan mak akulah, siapa lagi?" ujar Jay Jay sambil bersandar di kabinet dapur.
"Lahhh... mak kau ada, nape tak cakap?" marahku.
"Kau tak tanya." Selamba Jay Jay menjawab.
"Teruklah kau," luahku geram.
"Biarlah mak aku dengan mama kau tu kat depan. Mungkin dia orang berdua pun tengah bergelak ketawa macam kita," gurau Jay Jay.
"Jomlah join dia orang. Aku pun dah lama tak jumpa mak kau," ujarku sambil menarik tangan Jay Jay agar mengikutiku ke ruang depan.
Kelihatan mama dan mak Jay Jay sedang bersembang tak ingat dunia. Begitulah akrabnya perhubungan kami. Cuma masa membataskan segalanya. Baruku ketahui yang keluarga Jay Jay sudah kembali menetap di Malaysia dan berusaha menjejaki kami. Buat sementara ini Jay Jay masih bekerja di Singapura menanti tamat tempoh kontraknya yang masih berbaki dua tahun lagi. Seronok kurasa bila teman yang memahamiku sudah kembali ke sisiku.

4 comments:

  1. safi said...
     

    uikkk...pakai kain batik tu...hehe
    tingat zaman skola dulu2 nakai

  2. ~La dOLce vyDa~ said...
     

    tak penah pakai kain batik..huhu

  3. Anonymous said...
     

    hi,sy dh bce novel nie.ianya satu novel yg biasa aje.mybe ini br prmulaan.jln citer sme dgn novel2 y sy pnh bce sblm nie.cme knp prlu diulang2 ayt yg sme.dan jln citer yg trlalu trgesa2,sprt pngnalan diantra miera dn megat.sy rse kalo jln citer nyer diatur dgn lbh kemas ianya akn mnjadi satu novel yg mnarik.ape pn all the best tuk penulis,trus usaha anda krn bakat anda adalah anugerah yg trindah.

  4. dieya said...
     

    pnh pkai kain batik tp slalu tburai.. hahaha

Post a Comment



 
Template Modified and Brought to you by blogger templates. Reka bentuk oleh MUZRI (Penulisan2u)