SIAPAKAH DI HATIKU

Adilla Tasha

APA KATA HEROIN?



"Helo cik abang, saya suruh tengok borang ni... bukannya wajah saya."

APA KATA HERO?


"Iye... mulai hari ini, detik ini, abang mahu sayang panggil abang dengan perkataan ABANG. Cuba eja sayang, A…B…A…N…G."

Siapakah Di Hatiku - Bab 9

"AAAHHHCCCHHHUMMM!"
Pedih hidungku. Akibat
mengikut rasa bengang di
hatiku, aku mendapat satu lagi penyakit baru. Sudah
beberapa kali aku bersin.
Mama mengamuk bila melihat aku balik dalam
hujan. Aku hanya buat muka sedih dan cuba meraih
simpatinya tetapi tidak dilayan dan akibatnya mulut mama
belum berhenti membebel.
"Minum sup panas ni! Lain kali jalan kaki ajelah...
buat apa naik motor? Mesti lama dapat main hujan, kan?"
Aku hanya diam sahaja.
"Nak kata kecil, dah besar panjang. Kalau kahwin
dah beranak pinak, tapi perangai macam budak tak cukup
bulan!" getus mama.
Aduh dah masuk bab sensitif pula!
"Miera rasa dah lama tak main hujan, sebab tu
Miera redah aje...." Aku cuba berseloroh.

"Itulah, bila kita bercakap... dia memain. Kalau mama takde, siapa nak jaga Miera kalau sakit?"
Aku terkedu bila mama mula meluahkan kata-kata itu.
"Maafkan Miera, mama. Miera janji tak buat lagi...." Aku memegang kedua-dua telingaku.
"Dah, pergi baring. Nanti abang balik mama suruh bawa ke klinik. Nama je cuti sakit, tapi tak tahu duduk diam. Sekarang tak pasal-pasal kena pergi klinik lagi. Siapa yang susah? Bukan mama, bukan abang atau ayah tapi Miera yang kena tanggung, kan?"
Nada suara mama sudah ke tone yang mendayu. Aku baringkan badanku dan mama menyelimutkan sehingga ke dadaku. Mama mencium dahiku. Aduh, sadisnya! Aku tidak tahu berapa lama aku tertidur sehingga mama mengejutkan aku.
"Nape mama?" Terpisat-pisat aku menggosok mata.
"Auntie Shamin datang dengan keluarganya. Miera nak turun tak?"
Aku rasa tidak terangkat kepalaku. "Tak naklah mama. Kepala Miera rasa beratlah."
Terasa sejuk bila mama merasa dahiku.
"Miera demam ni...! Tak apalah, Miera baring aje."
Mama keluar dan seketika kemudian muncul pula Shazlin.
"Mak akak cakap akak tak sihat ye?" Shazlin bertanya, memecah kesunyian.
"Alah, sikit je. Mungkin kena hujan tadi." Seboleh-bolehnya aku tidak mahu membuat orang di sekelilingku risau.
Tiba-tiba telefon di poket jean Shazlin berbunyi. "Assalamualaikum."
Lembut suara Shazlin bersuara. Mungkin buah hatinya, agakku.
"Haah, abang dekat mana ni? Iyelah...."
Aku tidak tahu butir bicara Shazlin sehingga dia menghulurkan telefon bimbitnya kepadaku.
"Kenapa?" tanyaku, pelik.
"Abang nak cakap dengan akak." Shazlin menghulurkan telefon bimbitnya.
"Abang Lin nak apa?"
Shazlin hanya mengangkat bahu.
Aku hanya memandang sepi telefon itu.
"Cakaplah kak, mungkin ada benda yang abang nak tanya...."
Shazlin segera meninggalkan aku. Keluar dan duduk di balkoni bilikku.
"Helo." Sepatah aku bersuara dengan nada yang sengau.
"Miera…."
Lembut dia berbisik. Lelaki ini memang betullah...! Tadi bukan main macam pengganas marahkan aku, sekarang sudah bertukar nada bagaikan Shah Rukh Khan memujuk Kajol pula.
"Miera...."
Sekali lagi namaku diulang.
"Saya, Tuan Megat." Selamba aku menjawab.
"Miera demam ke?"
Terperanjat aku dengan pertanyaannya. Mana dia tahu aku demam? Dia ini ada di mana sekarang?
"Sikit saja, Tuan Megat." Aku cuba mengawal nada emosiku yang mula tergugat.
"Jangan panggil saya tuan. Panggil saya Shah saja, boleh, kan?" bisiknya lagi. Dia ini memang suka main bisik-bisik ke?
"Tak bolehlah tuan. Tak biasa," jawabku spontan.
"Biasa-biasakanlah. Kalau di pejabat tak apalah."
Alasannya memang macam cerita Hindustan. Aku hanya mendiamkan diri.
"Miera…."
Ah, suara dia ni memungkinkan Gunung Fuji yang puncaknya diseliputi salji itu mencair.
"Saya…."
Lembut aku menjawab. Eh, aku pula sudah terikut-ikut dengan gayanya!
"Maafkan saya."
Aduhhh! Boleh jadi layu dengar dia memujuk. Macam cerita Sinchan memujuk mamanya dan macam buku yang kubaca, bila TY memujuk Ifah.
"Pasal apa?" Aku pura-pura tidak faham.
"Perkara di pejabat tadi... dan sebab saya, Miera dah dapat demam."
"Tak perlu minta maaf, saya yang bersalah."
"Kita pergi klinik ya?"
Serasa hendak melambung ke udara bila suaranya mengeluarkan tiap butir kata-kata.
"Tak apalah. Saya tak apa-apa. Okeylah tuan, saya nak hang up ni. Rasa panas telinga ni...."
Aku segera menekan butang merah tanpa menunggu balasan kata-katanya. Cukuplah sekali hari itu dia membawaku ke klinik. Rasa berdebar jantung ini.
Aku segera menyerahkan telefon kepada Shazlin dan budak seorang ini boleh tersenyum simpul meninggalkan aku. Baru aku hendak berbaring, kelihatan pintu bilikku ditolak dari luar.
Kelihatan mama, Shazlin, Auntie Shamin dan Uncle Shaiful muncul sambil menghadiahkan senyuman.
"Miera demam ya?" Auntie Shamin meletakkan tangan di dahiku.
Aku hanya mengangguk.
"Sikit saja, auntie." Aku cuba berbahasa.
"Panas badan dia ni. Kenapa kau tak bawak dia ke klinik, Maz? Nanti melarat!" tingkah Auntie Shamin yang risau dengan keadaanku.
"Itulah Min, aku tunggu abang dan ayah dia. Tapi sampai sekarang tak balik-balik lagi. Kebetulan pula mereka out-station...." beritahu mama dengan wajah risaunya.
"Macam mana bang? Kita aja yang bawa Miera ke klinik," saran Auntie Shamin sambil memandang suaminya.
"Suruh Shah bawa Miera pergi klinik," tegas Uncle Shaiful yang berbicara seperti anaknya. Yalah, mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi!
"Tak apalah uncle. Miera okey, tak apa-apa." Aku cuba membuat alasan.
"Pergilah Miera, nanti tengah malam kalau melarat susah! Abang dan ayah Miera pun belum sampai lagi ni...!"

Aku terpaksa akur dengan cadangan Auntie Shamin, apatah lagi mama juga turut bersetuju. Lemah sahaja aku menuruni tangga setelah menyalin pakaian. Rupa-rupanya lelaki itu ada datang bersama, patutlah dia tahu aku demam!
"MIERA marahkan saya?" Dia memecah kebisuan bila melihat aku hanya diam sahaja dari mula aku masuk ke keretanya.
"Taklah." Aku malas hendak berbicara dengan kepalaku yang terasa berat ini.
"Habis tu, kenapa diam saja dari tadi?"
"Kepala saya sakit."
"Sakit sangat ke? Sekejap lagi kita sampai. Miera cuba tahan, ya."
Nada kerisauannya boleh dikesan. Dia mencapai kot yang terdapat di tempat duduk belakang dan memberinya kepadaku.
"Selimutkan badan Miera," arahnya sambil menaikkan suhu penghawa dingin.
Sampai di klinik, ramai juga pesakit yang menunggu giliran dan aku hanya menyandarkan kepala di dinding ruang menunggu. Tuan Megat begitu setia duduk di sebelahku. Sesekali dia menoleh kepadaku, mungkin risau dengan keadaanku yang asyik bersin sedari tadi. Setelah namaku dipanggil, dia juga ikut masuk ke dalam walaupun aku cuba membantah.
"Hah! Kenapa pula dengan isteri you kali ni?"
Aku bengang betul dengan doktor yang sama ini.

Kalau aku tahu dia bertugas malam ini, lebih baik aku ke klinik lain.
"Dia main hujan."
Aku segera menoleh kepada Tuan Megat. Bagai hendak tercabut jantungku bila matanya dikenyitkan kepadaku. Nak kena dia ni! Baru saja tadi minta maaf....
"Macam manalah you jaga isteri you ni?" Doktor itu menggeleng.
Setelah berada lebih kurang sepuluh minit di dalam bilik rawatan tersebut, aku keluar dengan muka yang masam mencuka. Geram dengan Tuan Megat dan doktor tersebut yang asyik mengenakan aku dari dulu sehinggalah hari ni.
"Kenapa tuan tak cakap dengan doktor tu yang saya ni bukan isteri tuan?"
Belum sempat Tuan Megat menghidupkan enjin keretanya, aku sudah melontarkan ketidakpuasan hatiku.
"Hai, demam-demam pun boleh marah?" usiknya.
Lagilah angin aku naik ke kepala.
"Kalau saya tak kata macam tu, nanti apa pula anggapan dia bila tengok saya dukung Miera hari tu. Miera tu perempuan, saya ni lelaki. Masyarakat kita ni lebih suka buat gosip pada kaum perempuan," luahnya pula apabila melihat aku diam sambil memeluk tubuh.
"Dah, jangan fikir sangat hal tu. Balik nanti Miera makan ubat dan tidur. Miera dah makan ke belum?"
Bagai anak kecil aku mengangguk.
"Bagus, berehatlah secukupnya." Dia menambah.
Sampai saja di rumah, baru aku hendak membuka pintu kereta, Tuan Megat tiba-tiba dengan selambanya
berkata, "hmmm… kalau Miera jadi isteri betul saya, tak salah, kan?"
Terkejut dengan kata-kata lelaki itu, membuat anginku naik kembali ke kepala. "Jangan mimpi!"
Aku melangkah dengan hati yang berbuku sambil diiringi ketawanya yang panjang. Kalaulah Jay Jay tahu apa yang tengah berlaku ini, mesti budak perempuan berkulit lelaki itu akan bergolek-golek ketawakan aku!

3 comments:

  1. sundae cone said...
     

    heheh sengal laa doktor nie..

  2. Anonymous said...
     

    nak tau la doc tu siapa yek..suke gak ngan doc tu..hehe

  3. Anonymous said...
     

    hahha.. ak suke doktor ni~
    xhabis2 ak gelak..hahha :D

Post a Comment



 
Template Modified and Brought to you by blogger templates. Reka bentuk oleh MUZRI (Penulisan2u)